Jokowi Arahkan BRIN Agar Identifikasi Riset Strategis dan Solutif

  • Whatsapp

Presiden Joko Widodo mengarahkan agar Badan Riset dan Inovasi Nasional untuk mengidentifikasi riset strategis dan solutif serta inovatif untuk menjawab kebutuhan bangsa.

“Saya minta agar BRIN mampu mendeteksi dan mengidentifikasi topik-topik riset yang strategis dan inovatif yang sesuai dengan kebutuhan bangsa,” kata Presiden Jokowi dalam pembukaaan Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Kemristek/BRIN 2020 Integrasi Riset dan Inovasi Indonesia di Puspiptek Tangerang Selatan, Banten, Kamis (30/1/2020).

Read More

Jokowi mengatakan BRIN harus bisa mengorkestrasi pengembangan riset yang sangat strategis yang meningkatkan kesejahteraan masyarakat, memecahkan permasalahan bangsa dan memanfaatkan peluang global bagi kemajuan negara Indonesia.

“Birokrat-birokrat BRIN jangan hanya duduk di kantor di belakang meja tapi harus turun dan keliling untuk mengidentifikasi riset-riset inovatif dan strategis, mengidentifikasi masalah-masalah yang ada dari hulu sampai hilir dan menyelesaikan kesulitan-kesulitan yang ada lewat riset dan inovasi,” tutur Jokowi.

Presiden Jokowi memberikan BRIN tiga pesan yakni pertama, BRIN harus segera mengkonsolidasikan agenda riset strategis nasional seperti di bidang pangan, energi, kesehatan, pertahanan, teknologi informasi dan komunikasi.

Pengembangan teknologi dan inovasi mendukung percepatan kemajuan bangsa serta memberikan nilai tambah bagi negara dan meningkatkan ekonomi masyarakat.

Kedua, BRIN harus segera melakukan konsolidasi anggaran. Anggaran riset penelitian dan pengembangan seluruhnya sebanyak Rp27,1 triliun, dan Jokowi ingin anggaran di semua kementerian dan lembaga itu dikonsolidasikan sehingga menghasilkan hilirisasi riset yang baik hingga ke industri.

Jokowi mengatakan begitu pembangunan infrastruktur selesai, maka dana bisa digeser untuk menambah pendanaan riset nasional demi kemajuan masa depan bangsa.

“Angka itu (Rp27,1 triliun) memang belum banyak dibandingkan negara-negara maju namun jika kita manfaatkan optimal fokus pada tema-tema strategis yang solutif, saya yakin hasil riset kita akan berdampak kepada kemajuan masyarakat,” tutur Jokowi.

Ketiga, BRIN segera melakukan konsolidasi aktor dan jejaring yang harus terlibat dalam proyek inovasi strategis nasional. Selain mengkonsolidasikan 329 unit riset milik kementerian dan lembaga, BRIN juga bisa meningkatkan peran serta swasta dalam riset-riset unggulan. Kebijakan super tax deduction menjadi pendorong bagi swasta untuk melakukan penelitian dan pengembangan mereka di Indonesia./LIA

Related posts