Demokrat Minta Istana Jangan Dipakai jadi ‘Posko Pemenangan’ Pilkada

  • Whatsapp

Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat, Jansen Sitindaon, meminta Presiden Jokowi tidak mencampuri urusan pencalonan anaknya, Gibran Rakabuming Raka, untuk Pilkada Solo 2020. Misalnya dengan menggunakan Istana Negara untuk kepentingan tersebut.

“Mau maju [Pilkada] ya silakan aja. Tapi, tak usah lah rasanya istana dipakai jadi “posko pemenangan” pilkada,” kata Jansen dalam akun twitternya @jansen_jsp  Senin 20 Juli 2020.

Read More

Sebelumnya, Jokowi dan Wakil Wali Kota Solo Achmad Purnomo bertemu di istana, dan salah satu poin yang dibahas mengenai majunya Gibran. Hal ini, kata Jansen, akan menjadi contoh buruk di pemerintahan.

“Krn pendopo Gubernur akan ikutan, pendopo Bupati dll. Krn contoh itu mengalir dari atas,” ujar Jansen.

Selain itu, Jansen juga berharap Jokowi memberikan klarifikasi terkait pengakuan Wakil Walikota Solo Achmad Purnomo yang mengaku menerima tawaran jabatan sebagai timbal balik memuluskan langkah Gibran menjadi Cawalkot Solo. Jansen seakan menyindir apakah Pilkada di Medan yang juga melibatkan Menantu Jokowi Bobby Nasution ada intervensi Istana di dalamnya.

“Baiknya ini segera diklarifikasi jika tidak benar. Krn berita ini udah kemana². Vulgar sekali. Udah mirip seperti “uang mundur” di proyek aja ini namanya. Memakai istana lagi sebagai lokasinya. Apa pilkada Medan kampung saya juga begini? Kita lihat aja,” lanjut cuitannya.

Putra sulung Presiden Jokowi, Gibran Rakabuming Raka, resmi dipilih Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan untuk diusung sebagai calon Wali Kota dalam Pilkada serentak Kota Solo pada akhir tahun 2020. Namun, sejauh ini, banyak yang merespons negatif dan menganggap majunya Gibran itu untuk meneruskan dinasti politik Presiden Jokowi./J01

Related posts